Sao Tome dan Principe

Dari Tolololpedia, ensiklopedia bebas berbahasa Indonesia.
Lompat ke: navigasi, cari
Negro.jpg
Aint Nobody Got Time For That.jpg
Thumb wide 300.jpg
ARTIKEL INI MEMBAHAS HAL-HAL TENTANG ORANG-ORANG NEGRO, AFRO ATAU NIGGA


Hati-hati ada orang berkulit hitam seperti orang Afrika, Papua, Aeta, Semang, Sakai, Aborigin, Ambon Manise, dll. Seperti, Orang Papua di Tolololpedia ini.


ThirdWorldSuccessKid.png
Bences.jpg
Nigga please.jpg
Maknyus.png MAK-NYUS !!!
Bondan Winarno telah merekomendasikan Sao Tome dan Principe ini untuk
makan pagi, siang, malam, jamuan kondangan, cemilan, bahan jamu Pasak Bumi, sajen, pupuk kandang, dan mengisi bensin Gemballa Turbo Coupe.

“Saya makan Sao Tome dan Principe ini aja rasanya maknyuuuss... Tapi agak kurang ditambah sere, lengkuas, cabe dan Buhdeuce-nya satu kilo dengan nightstick/flash paper sebiji di atasnya”

1280px-Flag of Sao Tome and Principe.svg.png

Republik Demokratik São Tomé dan Príncipe, adalah sebuah negara pulau di Teluk Guinea, di lepas pantai khatulistiwa bagian barat Afrika Tengah. Ini terdiri dari dua kepulauan di sekitar dua pulau utama São Tomé dan Príncipe, yang terletak sekitar 140 kilometer (87 mil) terpisah dan sekitar 250 dan 225 kilometer (155 dan 140 mil) di lepas pantai barat laut Gabon, masing-masing.

Pulau-pulau itu tidak berpenghuni sampai penemuan mereka oleh penjelajah Portugis pada abad ke-15. Secara bertahap dijajah dan diselesaikan oleh Portugis sepanjang abad ke-16, mereka secara kolektif melayani sebagai pusat komersial dan perdagangan penting untuk perdagangan budak Atlantik. Tanah vulkanis yang kaya dan dekat dengan Khatulistiwa membuat São Tomé dan Príncipe ideal untuk budidaya gula, diikuti kemudian oleh tanaman komersial seperti kopi dan coklat; ekonomi perkebunan yang menguntungkan sangat bergantung pada budak Afrika yang diimpor. Siklus keresahan sosial dan ketidakstabilan ekonomi sepanjang abad ke-19 dan ke-20 memuncak dalam kemerdekaan damai pada tahun 1975. São Tomé dan Príncipe sejak itu tetap menjadi salah satu negara Afrika yang paling stabil dan demokratis.

Dengan populasi 208.818 (Sensus 2018), São Tomé dan Príncipe adalah negara kedaulatan Afrika terkecil kedua setelah Seychelles, serta negara berbahasa Portugis terkecil. Penduduknya didominasi keturunan Afrika dan mestizo, dengan sebagian besar mempraktekkan Katolik Roma. Warisan pemerintahan Portugis juga terlihat dalam budaya, kebiasaan, dan musik negara itu, yang memadukan pengaruh Eropa dan Afrika.

Negara-negara di Afrika
Negara dengan Pengakuan Terbatas: Azawad | Republik Demokratik Arab Sahrawi | Somaliland