KOMPOS

Dari Tolololpedia, ensiklopedia bebas berbahasa Indonesia.
Lompat ke: navigasi, cari
Bendera Indon.png
Artikel Ini Mengandung Unsur Negara Koruptor Republik Indonesia


Artikel ini berasal dari negeri 1001 pulau alias tanah air beta/beti.
Hati-hati kalo loe Asli orang Indonesia (dari Sabang sampai Merauke); Indonesia punya 1001 Dongeng Pulau, seperti Sumatera, Jawa, Bali dan Nusa Tenggara, Kalimantan, Sulawesi, Maluku, dan Papua; Kita kan 100% make' Bh5 4l4y Bahasa Indonesia, bukan cuma Cas cis cus berbahasa Inggris! Makanya kita benci produk-produk Dalam Negeri.

Kalo lu gak percaya, Baca aja Proklamasi Kemerdekaan, Sumpah Pemuda, Pembukaan UUD 1945, Pancasila, dan nyanilah Lagu Wajib Nasional di Indonesia atau Lagu-lagu Daerah setempat

Tempat percetakan koran KOMPOS
Pembaca koran KOMPOS
Penampakan Gayus Tambunan dari waktu ke waktu di harian KOMPOS
Bouncywikilogosmall.gif
Ternyata Wikipedia telah membuat artikel serupa, namun judulnya (agak) sedikit berbeda. Untuk itu sebaiknya anda berhati-hatilah saat membuat artikel, sebab zombie Jimmy Wales selalu memantau artikel yang anda buat, lalu si Jimmy mencoba untuk menjiplak artikelnya. Ini artikelnya: Kompas (surat kabar).
Bouncywikilogosmall.gif
Ternyata Wikipedia telah membuat artikel serupa, namun judulnya (agak) sedikit berbeda. Untuk itu sebaiknya anda berhati-hatilah saat membuat artikel, sebab zombie Jimmy Wales selalu memantau artikel yang anda buat, lalu si Jimmy mencoba untuk menjiplak artikelnya. Ini artikelnya: Kompos.
Logo KOMPOS terletak di bendera Indonesia

KOMPOS merupakan surat kabar kuning nasional yang dimiliki oleh bang toyyib. Kertasnya dibuat dari bahan pupuk kompos sesuai namanya. Sehingga harga untuk membeli KOMPOS pun murah dan terjangkau baik dari kaum golongan atas, menengah, bawah, belakang, samping, tengah, bahkan kemiringan 180 derajat tanpa perlu mengetahui berbahan apa koran tersebut. Para buruh cetaknya berasal dari golongan pemulung kertas sarjana percetakan. Tinta cetaknya berasal dari kresek hitam yang dilebur. Dan mencetaknya menggunakan jasa fotokopian langganan atau jika mesinnya lagi rusak pakai teknis sablon menggunakan cap batik. Sebelum diedarkan, terlebih dulu diparfum atau jika tidak menggunakan perasan kembang 7 rupa. Sampai berita yang disajikan pun juga berkualitas kompos. Barang dagangan surat kabar yang masih tersisa dapat mereka jadikan tempelan tembok rumah para pencetaknya.

Rubrik[sunting]

Twitter caido.png
Follow twitternya di :
@hariankompas

Berikut beberapa segmen, atau biasa dibilang rubrik oleh Bapakmu (itu bukti bahwa Bapakmu juga suka baca juga). Diantaranya sebagai berikut:

  • Headline : Isinya cuma berupa judul tulisan gede, gambar dan keterangan kecil dibawahnya. Terkadang orang ngira headline jadi satu dengan berita utama misalnya kasus pencabutan status Sri Mulyani tapi atasnya malah gambar orang nikah sirih.
  • Berita Utama : Menyajikan berita utama yang terkesan bersambung yang membuat pembacanya kerepotan harus cari sampai halaman akhir yang isinya berupa Iklan Ra Mutu berupa tulisan alamat toko. Sambungan beritanya pun malah gaje dan kaga nyambung.
  • Bisnis dan Keuangan : Berisi grafik detak jantung yang menunjukan nilai tukar rupiah dengan dollar yang pada umumnya dibaca oleh para moneter. Beritanya sangat tidak penting dan gak berguna bagi banyak orang, tapi herannya Kompos mau ngasi jatah 4 halaman full untuk rubrik gak penting ini.
  • Humaniora : atau dalam Bahasa Inggrisnya Ahuman yang artinya bukan manusia (a=bukan;human=manusia) cuman agar lebih indonesia maka namanya humaniora (ora=tidak). Isinya berupa liputan hewani atau fauna misalnya soal jumlah populasi Pithechanthropus Wongdeso Javanicus.
  • Internasional : berita yang berasal dari luar negri yang cenderung tinggal diposting dari koran internasional, tidak diliput seperti berita nasional. Kalaupun diliput palingan ya negara terdekat saja seperti Timor Timur,Tukulnesia,Qayyumnesia atau Republik Rio.
  • Politik & Hukum : meliput soal kasus sepele misalnya sorang murid SD mencuri timun seusai didongengi Kancil Nyolong Timun.
  • Bosok Sosok : liputan soal seorang tokoh hasil wawancara. Biasanya orang yang narsis atau sok bijak soal negara ini.
  • Nama & Peristiwa : liputan seorang tokoh yang tidak bisa diwawancarai baik karena mau diwawancara diusir, udah meninggal, atau emang kaga ada orangnya.
  • Nusantara : berita lokal dengan kualitas yang lokal pula. Sama seperti kualitas korannya dibandingkan dengan berita lain.
  • Metropolitan : berita bagi orang metropolis dan gengsian. Sehingga untuk orang non-metropolis cenderung memakai bagian ini untuk bungkus kacang.
  • Olahraga : berita tentang olahraga, bukan olahjiwa apalagi olahnyawa.
  • Hoax : liputan berita yang bohongan buat lucu-lucuan. Meski begitu banyak yang mandang beneran. Misalnya berita China mau ngebom bulan atau ramalan Ki Joko Pinter soal gunung Merapi yang bakal meletus sampai 60 KM jauhnya.

Selain itu juga ada bagian Klasika yang merupakan lembaran iklan berkedok informasi yang kadang berguna kadang tidak. Juga ada lembaran komposiana yang khusus terbit tiap hari Rabu untuk menampung tulisan komposianer gaje yang pengen eksis masuk koran (karena dulu waktu UMPTN namanya kagak tercantum di koran). Tiap selasa ada rubrik Kompos Kita yang berisi pertanyaan-pertanyaan gak penting dari pembaca untuk seorang public figure, dengan harapan dapat hadiah. di hari yang sama juga ada rubrik kompos kampus yang berisi tulisan-tulisan sok tau dari mahasiswa yang pengen nampang di koran. tulisan-tulisan mahasiswa tersebut secara redaksional gak beda jauh dgn tulisan wartawan kompos, karena memang tulisan itu sepenuhnya diedit sendiri oleh wartawan kompos.

Varietas[sunting]

Twitter caido.png
Follow twitternya di :
@kompascom

Selain berbentuk surat kabar, KOMPOS saat ini hadir dalam berbagai bentuk teknologi mengikutiakhir zaman:

  • Kompos.com : Isi yang dari koran dimasukan ke website bagi yang telah mengetahui terbuat dari apa bahan pembuatan koran tersebut.
  • E-paper : Yaaa mengikuti perkembangan akhirzaman lah!
  • KOMPOS TV : stasiun tv yang sinyalnya dibuat dari pembakaran koran KOMPOS yang telah diaji-aji. KOMPOS TV berisi acara-acara berita yang tingkat keakuratannya 99.99% (keakuratanya melebihi acara Roy Suryo Dalam Berita yang ditayangkan di TOLOLOLTV Yang keakuratannya mencapai 68%). Slogan KOMPOS TV: "Saya suka KOMPOS TV (Kalo ada Amingwati!)" dan "Inspirasi Tukulnesia Indonesia. Biasanya di kiri atas layar KOMPOS TV terdapat slogan pemilu 2014 ala KOMPOS TV dengan logo "Tukulnesia Indonesia Satu Sabun Sapu". Maksud dan tujuan slogan ini adalah mengajak masyarakat Indonesia untuk memilih pemimpin pilihannya sering-sering menyapu. Slogan dan logo tersebut juga sering ada di koran KOMPOS dan KOMPOS.com.

Strip komik[sunting]

Di tiap hari minggu koran ini juga menampilkan komik gaje. Sehingga kegunaan bagian ini untuk para pembaca hanya sebagai alat cebok.

  • Benny & Mice (Sekarang Mice Cartoon)
  • Panji Koming, komik yang serba gaje baik itu ilustrasinya, ceritanya, sampe pembuatnya pun gaje.
  • Sukribo, komik mengenai seorang tokoh yang diatas kepalanya terdapat sebuah sarang lebah berwarna hitam dan bundar.
  • Timun, komik yang dibuatnya serba jadi yang menampilkan sebuah keluarga tanpa leher, gendut dan Komik Timunivora.
  • Konpopilan, komik yang mengisahkan sorang petani bisu dan monyetnya yang diberi nama Dark lord

BERITA KOMPOS TERTOLOL[sunting]

Lihat Juga[sunting]

Featured.png

Potatohead aqua.png Artikel pilihan
Artikel ini telah ditampilkan di halaman utama.
Artikel ini adalah bagian dari serial Indonesia Koruptis
Serba-Serbi: Bendera Indonesia | Budaya Indonesia | Transportasi di Indonesia | Pendidikan Indonesia | Wahana Permainan Terbesar di Indonesia

Bahasa: Bahasa Indonesia | Indonesia Reversal | Boso Suroboyo | East Java Reversal | Baso Minangkabau | West Sumatra Reversal | Basa Pasaran | Bahasa Gaul | Bahasa Jawa | Basa Sunda | Bahasa Batak | Bahasa Lampung | Bahasa Makassar | Bahasa Papua | Bahasa Alay | Bahasa Tukul-Tukulan


Hobby Stuff: JKT48 | Vocaloid | Point Blank | Warnet | Kaskus | Kebun binatang | DPR | PlayStation3 | KOMPAS | Kemenyan | Sarung | Ajinomoto | Teh botol | Marjan | Batu Akik | Kopi | Nasi | Get Rich | Distro | Sari Roti | My Trip My Adventure | MotoGP | Naruto | Tik Tok

Indonesia Forever.jpg

Budaya: Idolisme | Reog Pornorogo | Pelacuran | Point Blank | Korupsi | Bokep | Pipis Sembarangan | Berak Sembarangan | Masturbasi | Seks Bebas | BMW | Sepakbola dicampur bela diri | Mercedes-Benz | Mudik | Sistem Kebut Semalam | Sinetron | Lagu Anak Indonesia | Goyang Cesar | Pemadaman Listrik Nasional | Bicara kasar | Tarkam League | Kumpul kebo | Plagiarisme | Cocoklogi | #2019GantiPresiden | Azab | Anak Jaksel Literally | One prestasi


Tetangga: Malaysia | Timor Leste | Jepang | Korea Selatan | Amerika | Belanda | Laos | Vietnam | Dunia Gendeng | Madurapura | Tukulnesia | Taman Lawang | Barneyland | Qayyumnesia | Republik Rio | Widhinesia | Terplandia | Republik Esdeje | Dobinesia | Ezraelnesia | Israel | Thailand | Australia | India | Arab Saudi | Rusia | Brasil | Mesir | Palestina | Eropa | Bulan | Latuconia | Syariefola | Sinemartnia | Iramalandia | Cucilandia | Kepulauan Lawaknesia | Qayyum Community of Nations | Benua Tolololpedia


Tempat: Aceh | Ambon | Atlantis | Balikpapan | Banda Aceh | Bambu Apus | Bandung | Bantul | Batampura | Bekasi | Bengkulu | Bogor | Cianjur | Cimaho | Depok | Dolly | Gedung Parlemen Indonesia | Gedung Miring Pondok Indah | Gunung Kembar | Gunung Merapi | Jagakarsa | Jakarta | Jakarta Barat | Jakarta Timur | Jayapura | Jombang | Lampung | Makassar | Malang | Manado | Medan | Merauke | Malayshit | Meikarta | Monas | Padang | Palembang | Pangandaran | Pekanbaru | Poso | Qayyumnesia | Republik Rio | Salatiga | Samarinda | Sanhok | Selat Solo | Semarang | Sleman | Surabaya | Surakarta | Taman Lawang | Tangerang | Tanjung Berak | Tarakan | Tukulnesia | Yogyakarta


Peristiwa hebat: Letusan Gunung Krakatau 1883 | Gempa bumi Samudra Hindia 2004 | Banjir Jakarta 2007 | Gempa bumi Sumatera 2009 | Letusan Gunung Merapi | Konflik 7 Suporter | Tawuran | 17 Agustus | Hujan, Becek, Ngga Ada Ojek | Lintasan parabola air seni | Perang Klaim Dunia II | Perang Klaim Dunia III | Perang Klaim Dunia IV | Perang Diponegoro | Perang Dunia V | Perang Dunia VI | Perang melawan Tukulisme | Perang melawan Anti-Jameelahisme | Perang Indomie VS Es Be Ye | Perang Indonesia-Australia | Pertempuran Laut Tukul | The Order of the Garden of Lawang | Tragedi Tugu Tani | Perang Pengklaiman Papua | Letusan Gunung Kelud | Perang Banci | Bom Sarinah | Tragedi Kopi Mirna | Panama Papers | Aksi 411 | Aksi 212 | Aksi 312 | Asian Games 2018 | Gempa bumi Lombok | Gempa dan Tsunami Palu-Donggala


Golongan: Bonek JANCOK | Jakmania | 4l4y | Homo | Lesbi | Anggota DPR | Japanese Wannabe | Kambing | Jameelahisme | Koruptor | Waria | Shitanisme | Jameelahisme Kejawen | Brony | Tuyul | Kuntilanak | Preman Cicaheum | Tikus | Orang utan | Komodo | FPI | Wota | Vandal | Anak Kost | Terong-terongan | Alumni 212 | Cebong | Kampret